Tags

,

Pernah penasaran sama lagu kan? Jadi misalnya kita denger lagu trus menggumam “Hm…lagu ini enak nih, siapa yang nyanyi ya? Judulnya apa nih?” dan sebagainya dan seterusnya. Pasti pernah kan? Pernah dong *maksa*

Dulu, kalo penasaran gitu saya suka nanya sama mbak saya di Semarang, kebetulan kami sama-sama suka dengerin musik. Kalo dia tahu, ya kelar. Kalo dia gak tahu, nanya ke teman. Teman gak tahu, nanya ke tukang gorengan *ya menurut loe?*. Kalo masih gak ada yang tahu juga, yo wis…wasalam. Nyesek, kesel tapi gak tau mesti gimana.

Itu baru soal judul, nah kalo lirik atau teks lagu lain lagi ceritanya. Dulu saking pingin tahu nya isi lirik lagu, saya sampe nyamper ke toko buku dan nyatet liriknya dari buku bagian musik *niat*. Kadang main kode sama temen biar gak ketahuan penjaganya kalo kita lagi nyontek isinya tapi gak beli bukunya.

 @@@

 When you’re happy, you enjoy the music. But when you’re sad, you understand the lyrics.

Saya setuju sama quotes di atas. Menghayati lirik lagu pas lagi patah hati itu semacem “Sudah tahu luka di dalam dadaku, sengaja kau siram dengan air garam” (tetep, dangdut referensinya). Padahal kalo dipikir-pikir, sakit jiwa juga ya. Lha wong udah tau hati lagi soak, kok ya nambahi penyakit pake menghayati lirik. Gak pake iris-iris nadi aja udah bagus itu.

Eh tapi kalo jatuh cinta saya juga menghayati lirik loh, biar makin melambung trus senyam senyum sendiri ke-GR-an, berasa penyanyinya nyanyiin lagu pesanan dari kecengan (jadul amat, gebetan woy!) khusus buat saya. Yang ini sakit jiwa versi kedua.

Nah, kalo lagi biasa-biasa gini, saya lebih suka dengerin musiknya. Asal melodinya easy listening, mau dangdut, pop atau campur sari, hajar bleh! Makanya kalo ada ibu muda, cakep, rada gemuk tebal, lagi asyik manggut-manggut di kereta pake headsetnya, jangan dicolek, itu SAYA. Jangankan dicolek, mertua lewat aja saya gak nengok kok #eh *kualat*. Ini sakit jiwa versi ketiga.

@@@

Kalo di film, drama TV atau sinetron, pasti kan ada adegan yang selalu diiringi musik. Yang paling sering sih pas adegan romantis. Saat si cowok takjub melihat cewek jalan dengan rambut berkibar-kibar (rambut opo bendera?), saat si cowok bertatapan dengan pasangannya di tengah rinai hujan, pasti ada musik romantis sebagai backgroundnya. Wohooo, asyik banget kali ya kalo di dunia nyata pas lagi jalan ada musik romantis mengalun, sayang kok seringnya malah suara ambulan yang lewat *nguiiing*

Belum lagi pingin sok tiru-tiru adegan bertatapan di bawah rinai hujan, daripada ujung-ujungnya keluarin duit ke dokter karena masuk angin ya mendingan jajan bakso di pengkolan.

—karena bahagia itu kalo perutnya kenyang—

 @@@

Balik maning ke lirik lagu. Jaman sekarang apa sih yang susah dicari. Yak, duit pastinya. Gak ada yang tiba-tiba buang duit trus tiba-tiba juga kita nemu *abaikan*. Kalo yang lain, so pasti Mbah Gugel solusinya. Gak tau judul lagu, asal kita tahu sepenggal lirik, masukkan ke mesin pencari Google. Tadaaaa, ketemu nama penyanyi dan judul lagunya. Gak pake kringetan, gak pake nanya kayak pembantu baru, gak perlu ngesot ke toko buku.

Sebagai penutup, saya tampilkan sebuah lagu yang membuat saya sempat penasaran karena sudah heits di bis antar kota, di kereta ekonomi, tapi saya belum tahu judul dan penyanyinya. Bagi saya, ketinggalan lagu dangdut adalah sebuah krisis identitas *opooooh*. Dengan bekal kata “awas”, kepo saya pun terpuaskan.

*peluk cium mbah Gugel*

Advertisements