Tags

,

Sabtu hari leyeh-leyeh sedunia saya tiba-tiba diganggu oleh senggolan twitter dari seorang jajaka gak penting Bandung yang memberikan sederet pertanyaan bak soal ujian. Dari blog Hadi ini pula saya kenalan dengan nama “Rapid Fire Question”

Rapid Fire Question adalah kalimat yang meski saya gak ngerti isinya, tetapi terdengar keren apabila dimasukkan jadi judul di blog saya yang senyap ini. Sebagai orang yang latahan gak enakan, saya pun ikut terjerembab menjawab soal kuis yang (parahnya) tak berhadiah ini.

Pertanyaan wajib:

1. Nambah atau ngurangin timbunan buku?

Nambah sekaligus ngurangin.

Nambah kalo ada dana (yang mana sangatlah jarang) dan ngurangin buat disumbangkan ke yang membutuhkan. *terdengar sangat so(k)sial

2. Pinjam atau beli buku?

Beli.

Ada kepuasan saat beli buku, nambah koleksi di rak, meski akibatnya kudu nangis kelojotan di akhir bulan.

3. Baca buku atau nonton film?

Baca buku sambil nonton film. 

Gak bisa jawab bro, dua-duanya demen. Tapi kalo tetep suruh milih, saya mending TIDUR.

4. Beli buku online atau offline?

Offline. No reason

5. (Penting) buku bajakan atau ori?

Orisinil.

Yaiyalahhh, nyari cowok aja gak mau yang KW kan?

6. Gratisan atau diskonan?

Sebagai pejuang #PPG (Para Pencari Gratisan) tentunya prinsip saya cuma satu “Pantang Pulang Sebelum Dapat Gretongan”. Yak, gratis itu indah, sodara-sodara….

7. Beli pre order atau menanti dengan sabar?

Menanti dengan sabar.

Tak ubahnya waktu ditembak dulu, semua akan indah pada waktunya  #eaaaa curcol

8. Buku asing (terjemahan) atau lokal?

Lokal. Mikirnya gak kelamaan.

9. Pembatas buku, penting atau biasa aja?

Biasa aja.

Meski gak suka nglipet buku, saya suka ngapalin halaman terakhirnya. Walopun ujung-ujungnya banyakan lupa huehehehe…

10. Bookmarks atau bungkus chiki?

Ini hubungannya apa sih? *beda tipis emang antara polos dan oneng

@@@

Menjawab soalnya Yunika Umar :

1. Goodreads atau blogs?

Blog pastinya.

Tuh liat profil saya, I’m truly blogwalker. Lebih banyakan baca dan jadi silent reader.

2. Beli buku atau beli makanan?

Makanan.

Kalo buku bisa diganti dengan baca online.. kalau laper? mau mantengin instagram food sampe kenyang?

3. Membaca atau menghayal?

Menghayal itu sudah jadi hak milik saat “setoran” di kloset pagi hari. Kalau membaca, setiap saat…setiap waktu……….kuingat dirimu…. *java jive minded

4. Pergi ke mall atau baca buku di rumah?

Saya pilih baca buku di rumah *kekepin dompet*

5. Fiksi atau non fiksi?

Fiksi.

Suka terkagum-kagum sama yang bikin.

@@@

Masih belum cukup dengan 15 pertanyaan, saya masih dijejali dengan 5 pertanyaan tambahan, untung 5 terakhir ini isinya gosip banget, khas Hadi yang gaulnya kebanyakan sama emak-emak #eh…hihihihih

1. Facebook atau blog?

Udah dibilang saya blogwalker, masih nanya aja kayak pembantu baru..

2. Twitter atau facebook?

Twitter.

Berbagai alesan bikin saya males FB-an. Mungkin kalo disingkat menjadi satu kalimat, jawabannya adalah “udah lewat masanya”

*ini kenapa saya FB haters banget sih??

3. Film adaptasi novel atau film dengan cerita baru?

Cerita baru aja deh.

Kalau adaptasi novel males nyocokin. Ntar ujung-ujungnya spoiler lagi deh… #uhuk

4. Science fiction atau Romantic comedy?

Sebagai orang yang hopelessly romantic, Romantic comedy is the answer.

5. Indie atau mainstream?

Dalam hal apa dulu nih? Tapi btw, mainstream lebih aman.

@@@

Berhubung udah 20 soal, kebangetan aja kalo mau nambahin lagi. Tongkat estafet kuserahkan pada nyonyah ini saja : @ichoahmad.

Monggo dijawab pertanyaan diatas …tareeekkkk maaaaaaaaaang

Jangan lupa sertakan link ke mba @Riatumimomor , @hadisome dan mba @ikmar yaaaaa.

BUDINA

Advertisements