Tags

,

Kalau postingan sebelumnya saya membahas tentang pelafalan atau dalam bahasa enggres-nya pronounciation, sekarang kita menginjak ke pelajaran berikutnya, yaitu typo atau typographical error

Kenapa saya tiba-tiba membahas ini?? Ceritanya waktu itu saya kesambet pingin nengok temen lama saya, Mas Ef Be. Nah, di dinding FB yang dari kapan tau warnanya gak pernah dicat ulang itu, saya melihat profil teman berdua dengan pacarnya. Ada beberapa komen di bawahnya, tapi mata saya menangkap (jaring kaleeee nangkep) komen pertama…

“Ihirrrrr, SO SWEAT banget sih…”

 

**Sepertinya si mbak komentator itu sering pake SWEETER kalo lagi dingin….**

 Ahh…saya gak mau suudzon, mungkin si mbaknya itu salah pencet keyboard, atau kalo gak, huruf E nya sudah habis sehingga diganti menjadi A (emang rugos??). Jangankan dari arti, dari pengucapannya saja SWEET dan SWEAT jelas berbeda.

 

@@@

 Dari chat dengan seorang teman  saya mendapatkan quote sakti ini:

“Gak harus jadi fotografer untuk bisa tau ANGEL yang bagus”

**catet : ANGEL yang ini bukan putri Indonesah yang lagi dipenjara**

 Ah, itu masih belum seberapa, nih ada lagi :

 

GOOD Bless You All

What The HEAL!!” –> akibat terlalu napsu marah-marah

Ehm…nganu…namanya juga typo Din,  ya dimaklumin dong, gak sengaja itu… –> iya deh…iya

 

@@@

 

Kalo di atas saya tulis tentang typo yang pengucapannya jelas jauh berbeda. Bagaimana dengan homofon : 2 kata yang pelafalannya sama tapi tulisan dan maknanya berbeda? Ini lebih banyak lagi terjadi. Tenang saja, kosa kata saya masih banyak kok hehehe…

 

“May He Rest In PIECE

DATELINE-nya kapan sih?? Jangan mepet-mepet yaaaa”

Shut Up You BEACH !!” –> upssssss, kulari ke pantai….

“Presentasi loe sukses?? You ARE ROCK, Maaan!!” –> disumpahin jadi batu

“Saya balikan lagi sama dia. I give him a second CHANGE” –> awas berubah jadi satria baja hitam

13304030141707096044

 @@@

Begini loh yaaaa, saya nulis ini bukan karena saya pinter English. Lah, bahasa ini bukan bahasa ibu saya kok. Soal penggunaannya dalam kalimat, saya juga hanya sediiiikiiiit banget tahu. Cuma, mungkin karena saya punya sixth SAINS#eh..maksudnya indra keenam, saya ngeh kalo ada yang rada janggal.

Saran saya sih cuma satu ya… kalo mau nulis kata dalam bahasa enggres itu mbok iyao jangan kepedean, kalo gak yakin ya gugling dulu kek, buka kamus kek, primbon kek. Jangan sampe sok-sok keminggris di sosmed, dibaca sejuta umat, terus ujung-ujungnya diketawain komodo.

Sesungguhnya tulisan ini adalah klarifikasi kenapa saya tak pernah nulis dalam bahasanya Pangeran William.

Budina

Advertisements