Tags

,

sewaktu SD, saat bahasa yang saya kenal hanya bahasa Indonesia dan Jawi, saya suka merhatiin poster Bruce Lee yang terpampang di dinding kamar Om saya di rumah mbah. Saya masih inget fotonya : pake celana panjang hitam khas baju kungfu, telenji dade (sayangnye kerempeng *dikeplak fansnya*) dan kedua tangan menggenggam posisi siap2 bertarung.

Koh Brus Li (courtesy of : daigo.org)

Koh Brus Li (courtesy of : daigo.org)

Dina : “Om, BRU CE LE’E itu siapa sih??”.

Om : “Bru Ce Le’e?? heh, itu BRUS Li…Nok, temen Om waktu SD”

Begitu kata Om saya tak kalah ngawurnya waktu saya tanya tentang foto siapa yang mejeng di kamarnya.

@@@

Saat beranjak dewasa, setelah mendapat pelajaran berbahasa bule, di situlah saya baru tahu kalau tulisan dalam bahasa Inggris tidak dilafalkan sama seperti kata yang tertulis dalam bahasa Indonesia. Kalau dalam Bahasa Indonesia tertulis “MAKAN” ya dibaca “MAKAN”, dalam bahasa Inggris tertulis “HOUR” tetapi dibaca “AWER”. Lumayan susah bagi saya yang terlalu memegang kuat tradisi jawa (baca : ndeso) ini untuk belajar beradaptasi dengan hal itu.

Akibatnya, setiap saya melihat tulisan berbahasa Inggris, saya hantam kromo saja melafalkan kata tersebut berbeda dari tulisannya.

Temen : “Din, punya email kan?”

Dina : “Punya, kemaren habis dibikinin temen, email YAHU”

Temen : “Yahu? YAHO kaliii” (maksudnya YAHOO)

Dina : “Iya pokoknya itu” *salah ra gelem ngalah*

Berikutnya :

Temen : “Jaman sekarang sering banget anak sekolah di BALI ya Din..” (sambil nunjuk internet)

Dina : “Halah, gak usah sekarang, jaman dulu juga waktu SMA aku pikniknya ke BALI”

Temen : “Woy, siapa yang ngomongin Pulau Dewata, ini gue ngomong BALI…. (nunjuk lagi ke internet, tertulis “BULLYING”)

Dina : “wooo pantess….itu bacanya BULI cuy, bukan BALI….”

(padahal #barutau dari lagu Sm*sh, Senyum Semangat)

Dan yang lebih parah lagi ini :

Dina : “lagunya MAIKEL BABEL yang HOME itu enak ya ternyata…”

Temen : “loe kate permen karet… BABEL GAM?? Bacanya MAIKEL BUBLE tauuu..”

Dina : *menghambur ke pelukan JESEN MIRAS* –> maunya

Bukan produsen permen karet (courtesy of : mix967.ca)

Bukan produsen permen karet (courtesy of : mix967.ca)

@@@

Itu masih kata dalam bahasa Inggris beneran ya? Bagaimana dengan brand? Merk terkenal suatu barang? Tahu sendiri kan trendsetter mode banyak berkiblat di Paris, daerah yang bahasa resminya jelas-jelas bukan bahasanya Ratu Elisabeth.

Nah buat para perempewi, jangan ngaku jetset kalo punya mampu beli barang tapi ngelafalinnya kesusahan sampe lidah kegigit. Jangan sampe deh merk “PEUGEOT” dibaca “PIJET”. Mau nyebut “CARREFOUR” jadi “KER FUR”.

Sekali lagi, itu malu-maluin neng-neng manis abang sayang…belum lagi nyebut HERMES persis tulisannya, HERMES, mau ke warteg mbak, beli nasi rames?? Hihiihii…

Trus..mau tau pelafalannya gimana?? Maaf, saya bukan mbah Jenggot yang tau segala, jadi….GUGLING dong GUGLING….

Budina

Advertisements